Home » , » Ekspor Kopi RI Diprediksi Naik 20% di 2016

Ekspor Kopi RI Diprediksi Naik 20% di 2016

Ekspor Kopi RI Diprediksi Naik 20% di 2016, Yamada Kopi
Ekspor Kopi RI Diprediksi Naik 20% di 2016, Yamada Kopi

Ekspor Kopi RI Diprediksi Naik 20% di 2016

Gabungan Ekspotir Kopi Indonesia (GAEKI) memperkirakan ekspor kopi Indonesia pada tahun ini mengalami peningkatan sebesar 20 persen jika dibandingkan 2015 lalu. Pada periode Januari-November 2015, ekspor kopi Indonesia tercatat mencapai US$ 1,12 miliar atau meningkat 19,4 persen jika dibandingkan periode yang sama pada 2014.

‎Ketua GAEKI Hutama Sugandhi mengatakan, peningkatan ini diperkirakan terjadi lantaran adanya tren konsumsi kopi di dunia, khususnya di negara-negara tujuan ekspor kopi Indonesia seperti Amerika Serikat (AS).

Tahun 2016 sepertinya cukup bagus dibanding tahun sebelumnya, akan meningkat 20 persen.

Dia mengatakan, sebenarnya pada tahun-tahun sebelumnya ekspor kopi Indonesia terbesar menyasar negara-negara Uni Eropa. Namun lantaran ekonomi Eropa mengalami kelesuan, maka permintaan kopi mengalami penurunan.

Sedangkan sejak tahun lalu ekspor kopi Indonesia ke AS terus mengalami tren positif. Pada periode Januari-November 2015, Indonesia memasok kopi ke negeri Paman Sam sebesar US$ 255,76 juta. Sedangkan pada 2014, ekspor kopi Indonesia ke AS‎ sebesar US$ 323,22 juta.

Kemarin paling tinggi AS, sebelumnya Uni Eropa. Ke Eropa menurun mungkin karena faktor kelesuan ekonomi, kalo AS kan dolarnya kuat. Ke depan kita ingin ke Timur Tengah dan Afrika, produk kita belum ada di sana.

‎Namun menurut Hutama, peningkatan ekspor kopi ini sebenarnya tidak semata-mata tergantung‎ pada permintaan dari negara importir, melainkan juga produksi di dalam negeri. Selama ini dari total produksi kopi sebesar 700 ribu ton per tahun, 60 persennya diekspor. Sedangkan sisanya diperuntukan bagi kebutuhan industri di dalam negeri.

Ekspor itu tergantung dari produksi kita, karena konsumsi dalam negeri justru kita dari Vietnam. Rata-rata kita diimporkan kopi Vietnam untuk konsumsi domestik, tapi kopi kita diekspor. Karena demand kopi kita sangat tinggi, ekspor 60 persen dari produksi nasional, 40 persen dipakai untuk industri.

0 komentar:

Posting Komentar